Aku Ingin Menikahinya – Sebuah Kisah Moral

You're The Star!

Aku Ingin Menikahinya – Sebuah Kisah Moral

24/07/2016 Story 0

Aku Ingin Menikahinya (Sebuah Kisah Moral)

13244863_137666746647749_1728183804120086442_nSeorang anak berkata kepada ayahnya: “Aku melihat seorang gadis dan saya ingin menikahinya. Dia begitu cantik dan dia memiliki mata cantik. Sang ayah menjawab anaknya: tentu saja anakku, mari kita meminangnya dalam pernikahan “.

Ketika sang ayah melihat gadis itu, ia mengagumi kecantikannya dan dia mengatakan kepada anaknya: “. Kamu tidak pantas untuk gadis ini, dia membutuhkan seseorang yang memiliki pengalaman dalam hidup dan dia dapat bergantung pada, orang seperti saya”

Anak itu terkejut dengan sikap ayahnya dan ia mengatakan kepadanya: “Dia akan menikah, bukan”.  Mereka mulai melawan dan akhirnya mereka memutuskan untuk pergi ke kantor polisi untuk memecahkan masalah mereka.

BACA :   Waspadai Sifat-sifat Curang Licik ini dari Partner Bisnis Anda

Ketika mereka menceritakan kisah mereka kepada petugas polisi, ia mengatakan kepada mereka: “bawa gadis itu sehingga kita dapat bertanya tentang pendapatnya tentang hal ini.” Ketika petugas melihat keindahan gadis yang berkata pada anak dan ayahnya: “Anda kedua tidak layak, dia membutuhkan seseorang yang memiliki prestise seperti saya.” 🙂

Ketiga orang itu mulai bertengkar dan memutuskan untuk pergi ke menteri untuk memecahkan masalah mereka. Ketika menteri melihat gadis itu, ia berkata: “Dia pantas untuk menikah dengan seorang menteri seperti saya”. Sehingga sang Pangeran pun mendengar tentang masalah mereka dan memanggil mereka semua untuk membantu memecahkan masalah meraka,  dan ketika ia melihat gadis itu ia berkata: “Gadis ini akan menikah denganku”.

BACA :   Ganti No Simcard XL yang Hilang

Semua lima orang mulai melawan. Akhirnya, gadis itu berkata “Saya punya solusinya! Saya akan mulai berlari dan siapa punyang menangkap saya pertama, dia akan menjadi suami saya”. Ketika ia mulai berlari, sang anak, ayahnya, polisi, Pak menteri dan Sang Pangeran mulai mengejar untuk menangkapnya. Tiba-tiba 5 orang jatuh ke dalam lubang yang dalam.

Moral: Gadis itu tampak kepada mereka dari atas dan dia berkata “kau tahu siapa aku?”

Akulah Dunya – KEHIDUPAN !!

Orang ingin menjalankan untuk menangkap saya, mereka berlomba-lomba untuk memiliki saya. Dengan melakukan itu, mereka lupa agama mereka, sampai mereka berakhir di kuburan mereka dan masih tidak akan memiliki saya.