Bahasa Padang dan Artinya yang Perlu Kamu Tahu

You're The Star!

Bahasa Padang dan Artinya yang Perlu Kamu Tahu

20/01/2015 Education Entertainment 0

Belajar Bahasa Padang /Minang

Bahasa Minang dan Artinya yang Perlu Kamu Tahu

Aku selalu memegang teguh pribahasa “dimana langit dipijak disitu langit dijunjung”. Sama seperti saat pindah ke Payakumbuh, yang kesehariannya masyarakat lokal menggunakan Bahasa Minang, bukan Bahasa Padang ya 🙂

Kalau katanya Bahasa Minang itu mudah kok tinggal ganti kata yang akhiran “a” menjadi “o”. Itu gak semua loh! Bahkan Bahasa Minang memiliki aturan dan perubahan. Pernah suatu ketika karena aku kira semua kata akhiran “A” diganti “O” terus pas bilang “Pertamina”, jadi “pertamino” eh malah diketawain habis. Aku juga jadi salah tingkah. Selain aturan perubahan kata, kalau orang Minang berbicara cepat-cepat, dipastikan aku tidak mengerti hahahha.. Meski katanya Bahasa Minang itu mirip-mirip Bahasa Indonesia.

Karena ingin belajar Bahasa Minang, alhasil aku kumpulkan lah aturan Bahasa Minang dan beberapa kata yang sering diucapkan orang Minang lalu aku tanyakan. Tapi mohon koreksi ya jika Bahasa Minang yang aku kumpulkan ini masih banyak kesalahan karena aku pun belajarnya dari Video Belajar Bahasa Minang yang dibuat orang serta mengumpulkan kata-kata yang sering aku dengar sehari-hari. Oh ya aku juga diajarin Pak Asep dalam Bahasa Minang.

Buat yang tertarik berkunjung ke Sumatera Barat, ada baiknya turut membekali diri dengan bahasa Minang. Simak beberapa bahasa Minang dan artinya di bawah ini.

Suku Minang adalah salah satu suku besar yang tersebar di Indonesia. Kebiasan orang Minang merantau membuat mereka mudah ditemukan di mana pun. Orang Minang sangat mudah dikenali paling tidak dari logat saat mengucapkan bahasa Minang.

Satu lagi, masakan orang Minang terkenal dengan rempah yang kuat dan disukai banyak orang. Sebut saja nasi kapau, rendang, gulai tambusu begitu menggoyang lidah. Apalagi jika dinikmati langsung di Negeri Ranah Minang, Sumatera Barat.

Nah, untuk traveler yang berencana traveling ke Sumatera Barat, ini beberapa kosakata atau kalimat keseharian dalam bahasa Minang. detikcom telah merangkum bahasa Minang dan artinya, yang bisa traveler gunakan saat berkunjung ke sana.

Aturan Bahasa Minang

Tidak beraturan

Maksudnya tidak beraturan yaitu Bahasa yang berbeda dengan Bahasa Indonesia.

Contohnya

Saya = Awak, ambo, aden

1. Uda/ Uni

Uda atau Uni adalah panggilan yang digunakan dalam keseharian di Minang. Dalam bahasa Minang, uda digunakan untuk laki-laki yang umurnya lebih tua atau sederhananya berarti abang. Dan uni untuk panggilan perempuan atau sederhananya kakak.

BACA :   Lagu Minang Terbaru 2020 Mp3 Download

Traveler juga akan sering mendengar kata ang atau angku saat berada di Sumatera Barat. Bahasa Minang ini biasanya digunakan oleh orang yang sudah akrab atau seumuran. Kata ang atau angku artinya kamu.

Namun, secara umum traveler tidak disarankan untuk mengucapkan itu dalam bahasa Minang karena ada beberapa orang yang menganggap itu kasar.

2. Awak/ Denai

Dalam Bahasa Minang, awak atau denai artinya saya. Bisa traveler gunakan sebagai kata untuk menyebut diri sendiri jika tidak menggunakan nama.

Contoh: awak dari Jakarta (Saya dari Jakarta).

3. Kama, dima, manga, sia

Kama merupakan bahasa Minang dari kata ke mana. Dima artinya dimana dan manga artinya ngapain’. Dan kata sia artinya siapa.

Contoh penggunaannya, kama tu? (Ingin kemana?), dima bali baju? (dimana beli baju?), manga ka sinan? (ngapain kamu ke sana/ ada perlu apa ke sana?), sia namo kawan ang tadi tu?(siapa nama teman kamu?).

4. Kalimat untuk menawar

Tidak lengkap bila jalan-jalan ke Ranah Minang tanpa pulang dengan membawa oleh-oleh. Traveler harus menawar harga di sana karena orang Minang dikenal dengan kemampuan tawar-menawarnya yang luar biasa.

Kamu bisa gunakan kalimat-kalimat dalam Bahasa Minang ini.

Bara ko ni/da? (berapa harganya bang/kak?)
kuranglah, maha bana (kurangin dong, terlalu mahal)
awak niyo sagiko (saya mau harganya segini )
awak samo awak jan maha-maha bana (sesama kita jangan mahal-mahal dong).

5. Kalimat yang bisa digunakan di tempat makan

Traveler mungkin tidak asing dengan kalimat tambuah ciek saat bertandang ke Rumah Makan Padang. Nah, ada beberapa kalimat lagi dalam bahasa Minang yang bisa traveler gunakan atau ketahui di tempat makan.

Minum apo? (minum apa?)
Teh angek (teh panas)
teh es (es teh)
labiahan ladonyo ni (tolong dikasih lebih sambelnya)
bungkui ciek (satu dibungkus)

6. Ungkapan lain-lainnya dalam bahasa Minang dan artinya

tarimokasih (terimakasih)
alah makan? (sudah makan?)
salamaik pagi (selamat pagi)
elok-elok (hati-hati)
rancak bana (bagus)
lamak bana (sangat enak)
basobok awak lah (ketemu yuk)
apo kaba (apa kabar)
pai ka sinan (ingin ke sana)
siko se da (di sini saja)
lapa (lapar)
gadang bana (sangat besar)

BACA :   Lagu Minang Antah Iyo Antah Tido Paling Rancak & Lirik

Mengapa = Manga

Kenapa = Baa

Sepi = Langang

Jijik = Jajok

Panas = Angek

Diam = Antok/ontok

Ramai = Rami

Gelap = Kalam

Keropos = Lapuak

Mau = Nio

Lapar = Litak (Kalau di Padang artinya letih)

Tidur= Lalok

Harga = Harago

Cerita = Mangota/mengecek

Belum = Alun

Beri = Agiah

Sudah = Alah

Bohong = Duto

Celana = Sarawak

Kotor = Kumuah

Pergi = Pai

Nanti = Beko

Lagi = Laiii

Enak = Lamak

Kelapa = Karambia

Pesta = Baralek

Kiri = Kida/Kedoh

Kanan = Suok

Bibir = Bibia

Hidung = Iduang

Capek = Latiah

Bisa = Pandai

Uang = Pitih

Umur = Umuo

Coba = Cubo

Berisik = Mamakak

Caruik = Kata Jorok

Bertemu = Basuo

Tepi = Tapi

Tidak = Ndak

Disini = Siko

Sedikit = Saketek

Disana = Sinan

Perempuan = Padusi

Sambal = Lado

Tawa = Galak

Berapa = Bara

Ibu jari=Ampu

Telunjuk=Tunjuak

Sendiri=Surang

Saja = Se

Besar = Gadang

Tua = Gaek

Celah = Cikune

Kata yang berakhiran “As” -> menjadi “Eh”

Contoh:

Balas = Baleh

Malas = Maleh

Pedas = Padeh

Keras = Kareh

Atas = Ateh

Alas = Aleh

Panas = Paneh (emosi, cuaca)

Puas = Pueh

Beras = Bareh

Cemas = Cameh

Gelas = Galeh

Batas = Bateh ?

Belas = Baleh

Dasar = Daseh ?

Kata akhiran “At” -> menjadi “Ek”

Contoh:

Padat = Padek

Kilat = Kilek

Berat = Barek

Keringat = Karingeh

Buat = Buek

Bulat = Bulek

Penat = Panek

Sunat = Sunek

Semat = Samek

Empat = Ampek

Tempat = Tampek

Kerat = Karek

Silat = Silek

Ketupat = Katupek

Dapat = Dapek

Akhiran “ing” -> menjadi “iang”

Contoh:

Maling = Maliang

Runcing = Runciang

Kambing = Kambiang

Suling = Suliang

Kucing = Kuciang

Anjing = Anjiang

Piring = Piriang

Gunting = Guntiang

Jagung = Jaguang

Kurung = Kuruang

Hening = Haniang

Kering = Kariang

Keping = Kapiang

Daging = Dagiang

Kuning = Kuniang ??

Akhiran “Uh” -> menjadi “Uah”

Kumuh = Kumuah

Basuh = Basuah

Suruh = Suruah

Tujuh = Tujuah

Keruh = Karuah

Akhiran “Ur” -> menjadi “Ua”

Contoh:

Kasur = Kasua

Sumur = Sumua

Hancur = Hancua

Mujur = Mujua

Sayur = Sayua

Aur = Aua

Baur = Baua

Lebur = Labua

Tabur = Tabua

Akhiran “Uk” -> menjadi “Uak”

Contoh:

Handuk = Handuak

Busuk = Busuak

Suntuk = Suntuak

Kerupuk = Karupuak

Masuk = Masuak??

Akhiran “Us” -> menjadi “Uih”

Contoh:

Lurus = Luruih

Kurus = Kuruih

Terus = Taruih

Putus = Putuih

Akhiran “Ung” -> menjadi “Uang”

Contoh:

Untung = Untuang

Kalung = Kaluang

Kampung = Kampuang

Sarung = Saruang

Terung = Taruang

Tabung = Tabuang

Payung = Payuang

BACA :   Lirik Lagu Minang Panek Di Awak Kayo Di Urang

Jagung = Jaguang

Tepung = Tapuang

Terung = Taruang

Kandung = Kanduang

Akhiran “Ih” -> menjadi “Iah”

Contoh:

Putih = Putiah

Kasih = Kasiah

Pilih = Piliah

Sedih = Sadiah

Bersih = Barasiah

Jernih = Jarniah

Pedih = Pediah

Lebih = Labiah?

Akhiran “ik” –> menjadi “iak”

Contoh:

Itik = Itiak

Bilik = Biliak

Pekik = Pekiak

Bisik = Bisiak

Akhiran “Ar” -> “r” hilang

Contoh:

Pasar = Pasa

Datar = Data

Keluar = Kalua

Antar = Anta

Hambar = Hamba

Lapar = Lapa

Kasar = Kasa

Kabar = Kaba

Tampar = Tampa

Biar = Bia

Sebentar = Sabanta

Akhiran “T” -> menjadi “K”

Contoh:

Kulit = Kulik

Selamat = Salamaik

Empat = Ampek

Dapat = Dapek

Panjat = Panjek

Hangat = Hangek

Lompat = Lompek

Pucat = Pucek

Langit = Langik

Bangkit = Bangkik

Keringat = Karingek

Laut = Lauik

Takut = Takuik

Rambut = Rambuik

Kentut = Kantuik

Perut = Paruik

Ikut = Ikuik

Lembut = Lambuik

Rebut = Rabuik

Akhiran “e” -> menjadi “a”

Contoh:

Kenyang = Kanyang

Setahun = Satahun

Terang = Tarang

Berjalan = Bajalan

Akhiran “A” -> menjadi “O”

Contoh:

Mata = Mato

Telinga = Telingo

Terima = Tarimo

Jika = Jiko

Bila = Bilo

Rasa = Raso

Cinta = Cinto

Kita = Kito

Suka = Suko

Iya = Iyo

Apa = Apo

Lama = Lamo

Ada = Ado

Terdaya = Tadayo

Akhiran “ir” -> menjadi “ia”

Contoh:

Air = Aia

Cair = Caia

Alir = Alia

Cibir = Cibia

Pelintir = Palintia

Semir = Samia

Akhiran “is” -> menjadi “ih”

Contoh:

Manis = Manih ???

Akhiran “il” -> menjadi “ia”

Contoh:

Ganjil = Ganjia

Bedil = Badia

Sambil = Sambia

Akhiran “O” -> menjadi “U”

Contoh:

Orang = Urang

Obat = Ubek

Akhiran “Ke” -> menjadi “Ka”

Contoh

Ke Pasar = Ka Pasa

Awalan “ber” -> menjadi “Ba”

Contoh:

ber-menung = Bamanuang

Awalan “me” -> menjadi “Ma”

Contoh:

Me-manjat = Mamanjek

Awalan “ter” -> menjadi “Ta”

Contoh:

Ter-lambat = ta-lambek

Gimana belaja Bahasa Minang mudah kan? Eit tapi logatnya tiap daerah di Sumatera Barat beda loh, dan aku juga masih tahap belajar. Ada lagi yang tahu aturan Bahasa Minang lainnya?

Semoga bermanfaat ya 🙂

PS : Contoh kalimat dalam Bahasa Minang

Iko lamak (ini enak)
Iko indak lamak do (ini tidak enak)
Awak suko bagarah (Aku suka becanda)
Awak ndak suko bagarah do (Aku tidak suka becanda)
Ndak ba a do (Tidak apa-apa)
Ndak ado lai do (Tidak ada lagi)
Yuk bagi Bahasa Minang dan kata Minang lainnya 🙂

 

Apa komentar Anda?

Chat dengan kami
1
Butuh Bantuan?
Hi Hello kami dari Minda Art
Apa yang bisa kami bantu?