15 Jenis Konten Yang Akan Mendorong Lebih Banyak Pengunjung

You're The Star!

15 Jenis Konten Yang Akan Mendorong Lebih Banyak Pengunjung

27/07/2017 General How To Tips Trik 1

15 Jenis Konten Yang Akan Mendorong Lebih Banyak Pengunjung
Oleh Neil Patel pada tanggal 14 April 2014

Jenis konten

Pemasaran konten lebih dari sekedar menulis blog. Jauh lebih

Jika Anda hanya terlibat dalam pemasaran konten, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah meluncurkan blog Anda dan mulai menulis.

Lalu, saat blog Anda sudah mapan dan mendengkur, cobalah melempar jenis konten baru. Saya memprediksi bahwa Anda akan segera melihat perbedaan – lalu lintas segar, pengunjung yang ditargetkan, rasio konversi yang lebih tinggi, dan SEO yang lebih baik.

Download lembar contekan tercetak ini dari 15 jenis konten yang akan membuat Anda lebih banyak lalu lintas.

Tapi sebelum saya berbagi 15 jenis konten yang akan mengantarkan Anda lebih banyak lalu lintas, ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui:

Anda tidak perlu mencoba semua contoh ini – jenis konten yang berbeda sesuai dengan merek yang berbeda dengan cara yang berbeda. Jika Anda tidak berpikir bahwa jenis konten tertentu akan melayani Anda, tidak masalah. Daftar ini bukan tentang must-have. Ini tentang maybes.
Jangan takut untuk mencoba barang baru – Saya telah menemukan bahwa beberapa orang menghindar dari jenis konten baru karena mereka pikir akan memakan waktu terlalu lama, terlalu keras, atau jatuh rata. Saya mengerti ketakutan Anda, tapi saya mendorong Anda untuk mencobanya. Ingin memulai dengan video? Anda tidak perlu membeli layar hijau, perangkat lunak pengeditan, atau kamera kelas pro. Gunakan iPhone dan akun YouTube Anda. Mulai kecil dan kerjakan jalanmu.
Pilih satu dan taruh di jadwal Anda – jika Anda menggunakan jadwal pemasaran konten, masukkan satu atau dua ini ke kalender editorial untuk bulan berikutnya. Jika Anda tidak merencanakannya, Anda mungkin tidak akan melakukannya. Saya menantang Anda untuk memilihnya dan mencobanya kapan dalam empat minggu ke depan.
Daftar ini tidak lengkap – saya mendorong Anda untuk memikirkan konten bukan dari segi jenis tapi gagasan. Bentuk yang dibutuhkan konten adalah sekunder. Idenya adalah yang utama. Pertama, kembangkan ide Anda. Lalu, tentukan seperti apa jadinya. Berbagai konten tidak ada habisnya. Heck, Anda mungkin ingin menciptakan jenis konten Anda sendiri.

Jadi, mari kita mulai …

Tipe konten # 1: Infografis

Infografis adalah penyajian informasi atau data secara visual. Namanya merangkumnya – info + grafis.

Infografis dibagikan lebih banyak, dilihat lebih banyak, dan dicintai lebih dari kebanyakan jenis konten lainnya. Mereka adalah cara ampuh untuk mendapatkan informasi Anda di luar sana dengan format visual yang eksplosif. Satu studi menemukan bahwa infografis disukai dan dibagi di media sosial hingga tiga kali lebih sering daripada konten lainnya. Potensi virus ada di sana.
Bagaimana cara melakukannya

Jika Anda memiliki seorang desainer grafis di jaringan profesional Anda, ketuk dia untuk membuat infografis untuk Anda. Beberapa seniman grafis mengkhususkan diri pada infografis. Jika Anda memilikinya sesuai anggaran Anda, Anda bisa menggunakan layanan seperti Visual.ly. Infografis biasanya mulai dari $ 1.000.
Kapan menggunakannya

Infografis sangat cocok untuk mengkomunikasikan hampir semua gagasan atau konsep. Data, penelitian, statistik, dan temuan bekerja dengan baik.
Hal yang perlu diingat

Infografis bisa mahal. Jumlah yang disebutkan di atas – seribu dolar – cukup dekat dengan harga standar.
Infografis digunakan untuk pergi virus hanya karena menjadi infografis. Itu tidak bekerja lagi. Semua orang membuat infografis. Hari ini, Anda harus membuatnya benar-benar bagus untuk membuatnya bisa dibagikan.
Buatlah sebuah gifographic. Gifographics menggunakan model infografik namun menampilkan animasi gifs bukan gambar statis dari infografis konvensional. Anda bisa melihat contoh di sini.

Tipe konten # 2: Meme

Anda telah melihat meme. Mereka mudah dibuat. Mereka adalah viral. Mereka lucu.

Meme

Itulah salah satu manfaat meme yang besar – humor mereka. Orang menyukai sesuatu yang bisa ditertawakan, dibagikan, dan mendapat suntikan.
Bagaimana cara melakukannya

Memes tidak membutuhkan keterampilan desain grafis. Meme Generator and Quick Meme adalah situs yang memungkinkan Anda menambahkan teks Anda sendiri ke gambar meme populer.
Memes mungkin bukan jenis konten terbaik untuk dibagikan di blog Anda, tapi juga dipasarkan untuk media sosial. Twitter, Stumbleupon, Pinterest, Reddit, dan Tumblr (terutama Tumblr) akan membantu meme Anda menyebar.
Meme hanya-karena konten. Saat mood hits atau ide lucu menyerang Anda, maju dan meme itu.

Hal yang perlu diingat

Mereka mudah beradaptasi. Hal yang hebat tentang meme adalah bahwa mereka dapat disesuaikan untuk digunakan di ceruk manapun. Niche Anda tidak terlalu sempit atau sulit untuk menjamin meme sendiri.
Meme bisa bernilai rendah, jadi jangan terlalu sering menggunakannya. Saat disalahgunakan, mereka dapat mendevaluasi pesan atau merek yang ingin Anda promosikan.

Tipe konten # 3: Video

Ada dunia variasi dalam video. Saya bisa menulis keseluruhan posting terpisah pada berbagai jenis video. Bagaimanapun juga, apa jenisnya, video yang bagus mengkomunikasikan pesan dengan cara yang ringkas dan mudah diingat. Selesai dengan baik, sebuah video bisa sangat persuasif. Video di Crazy Egg ini membantu membawa $ 21k setiap bulannya.

Bagaimana cara melakukannya

Apakah Anda membuat video tur kantor, video explainer, atau video musik (sudah selesai), Anda harus membuat naskah dengan benar. Video bukan hanya tentang gambar bergerak; Ini tentang kata-kata yang Anda katakan atau tampilkan. Simak beberapa tips lagi untuk membuat video explainer.

Letakkan video di YouTube dan Vimeo. Kedua situs berbagi video ini adalah cara hebat untuk mengumpulkan sinyal sosial untuk SEO dan meningkatkan hasil untuk penelusuran video itu sendiri.

Hal yang perlu diingat

Membuat video yang bagus tidak murah. Anda bisa mulai kecil, tentu saja, tapi mengontrak spesialis video atau kru kamera bisa menghabiskan biaya sedikit pun.

Video tidak seharusnya panjang. Dua sampai tiga menit panjangnya bagus.

Tipe konten # 4: Panduan

Panduan adalah bagian konten yang rinci dan cukup panjang. Anggap saja sebagai posting blog epik. Ini melampaui panjang, gaya, dan pendekatan dari sebuah posting blog biasa. Seri Panduan Lanjutan saya adalah beberapa jenis konten paling populer yang pernah saya buat. Ketika Anda memeriksanya, Anda akan menemukan bahwa mereka memiliki lebih banyak bakat visual dan lebih lama daripada artikel blog saya.
Bagaimana cara melakukannya

Menulis panduan membutuhkan seorang penulis yang baik, perancang yang baik, dan ide bagus. Penulis perlu menghasilkan konten tingkat atas. Perancang perlu mengetahui bagaimana menyajikan konten itu dengan cara yang menarik. Dan idenya harus menjadi sesuatu yang diinginkan audiens Anda. Anda mungkin ingin menyajikan panduan ini sebagai PDF yang dapat didownload.
Hal yang perlu diingat

Panduan bisa menjadi umpan bermanfaat untuk memanen alamat email: “Saya akan memberikan panduan mengagumkan ini jika Anda mendaftarkan alamat email Anda.”
Panduan harus terlihat bagus. Pastikan Anda merekrut jasa perancang yang mumpuni sekaligus sebagai penulis. Keterbacaan memiliki banyak kaitan dengan tata letak dan presentasi seperti halnya dengan gaya penulisan yang hebat.

Tipe konten # 5: ulasan buku

Tinjauan buku adalah diskusi sederhana tentang sebuah buku ditambah dengan Anda mengambilnya. Anda merekomendasikan yang baik, kritik yang tidak begitu bagus, dan bagikan nilai yang Anda dapatkan dari mereka. Ulasan buku bagus karena membantu memposisikan Anda sebagai pemimpin pemikiran.
Bagaimana cara melakukannya

Tinjauan buku bisa sama rumit atau sesederhana yang Anda inginkan. Saya menyarankan format 7-point singkat dan sederhana:

Perkenalkan buku ini: 1-5 kalimat.
Perkenalkan penulis: 1-5 kalimat.
Ringkaskan poin utama buku ini: 1-3 kalimat per poin.
Bagikan apa yang Anda sukai dalam buku ini: 1-5 kalimat.
Bagikan apa yang tidak Anda sukai dari buku ini: 1-5 kalimat.
Merekomendasikannya (atau tidak) kepada pembaca Anda: 1-3 kalimat.
Berikan ajakan bertindak: Tautkan ke buku.

Hal yang perlu diingat

Konten ulasan buku bekerja paling baik jika Anda memiliki pembaca yang cenderung membaca buku.
Ulasan buku sangat membantu pemikiran kepemimpinan jika Anda dapat meninjau rilis baru atau pra-rilis atau mewawancarai penulis.

Tipe konten # 6: Pos opini (a.k.a. “Rant”)

Gaya posting ini berbeda secara substansial dari posting blog Anda yang khas, terutama karena nada suaranya. Anda dapat digunakan untuk mempublikasikan sebuah diskusi yang cermat dan diteliti mengenai suatu topik. Sebaliknya, kata kasar atau pendapatnya mungkin lebih kuat dan lebih ekspresif. Semakin gencar posisi Anda, semakin banyak yang bisa dibaca dan dibagikan.
Bagaimana cara melakukannya

Terkadang, tulis orang pertama yang kuat mengambil topik hangat atau masalah besar. Bisa jadi pendapat Anda mengenai perubahan industri besar. Saya melakukan ini saat Matt Cutts mengumumkan runtuhnya blog tamu. Saat Anda mengatasi topik yang populer, Anda bisa mendapatkan potensi pencarian dan kemampuan berbagi yang lebih baik.
Hal yang perlu diingat

Ini seharusnya tidak menjadi urusan sehari-hari. Seseorang yang terus-menerus berbagi pendapatnya atau mengomel tentang sebuah topik bisa menjadi najis. Gunakan dengan hati-hati.
Jadilah orang sipil. Jangan biarkan pendapat Anda merosot menjadi orang yang bashing. “Rant” tidak sama dengan “marah”.
Jelaslah tentang apa yang Anda lakukan – inilah pendapat Anda, keputusan Anda, posisi Anda – dan bersikap rendah hati tentang hal itu.

Tipe konten # 7: ulasan produk

Seperti ulasan buku, review produk dapat membantu membangun otoritas dan kepemimpinan di industri Anda. Setiap industri memiliki rangkaian produk, perangkat lunak, dan layanan unik. Bila Anda melibatkan pengembang utama, produsen, atau penyedia layanan, Anda mendapatkan pengakuan dan rasa hormat. Yang perlu Anda lakukan adalah membagikan pengalaman Anda dengan produk dan memberikan rekomendasi Anda.
Bagaimana cara melakukannya

Berikut adalah pola untuk tinjauan produk:

Perkenalkan produk
Perkenalkan produser
Jelaskan produknya
Bagikan apa yang Anda suka
Bagikan apa yang tidak Anda sukai
Berikan rekomendasi anda
Berikan ajakan bertindak

Hal yang perlu diingat

Jika produk itu item fisik, Anda mungkin ingin memiliki komponen video untuk ditinjau. Video memungkinkan Anda mengambil pendekatan langsung terhadap produk saat Anda memeriksanya.
Tipe konten # 8: How-to

How-to adalah salah satu jenis konten yang paling populer, terutama di niche saya. Di blog saya, saya menulis banyak panduan bagaimana caranya. Artikel tentang bagaimana memiliki potensi pencarian ekor yang hebat karena perkenalan kueri ekor panjang yang populer ini: “Bagaimana …” dan “Bagaimana saya …?”
Bagaimana cara melakukannya

Pertama, kenali masalah yang umum. Lalu, datang dengan sebuah solusi. Modelnya sederhana:

Perkenalkan masalahnya
Perkenalkan solusinya
Diskusikan setiap langkah dari solusi
Ringkaskan diskusi
Berikan kesimpulan

Hal yang perlu diingat

Pilihan untuk how-tos tak habis-habisnya. Pikirkan satu topik yang mencerminkan sesuatu yang Anda lakukan setiap hari. Selanjutnya, tulis artikel bagaimana-untuk berdasarkan satu masalah itu. Ini bisa jadi industri yang spesifik atau lebih umum: “Bagaimana membalas setiap email dalam satu menit atau kurang” atau “Bagaimana mengoptimalkan robots.txt Anda untuk mesin pencari?”
Penjelasan yang lebih teliti adalah, semakin baik. Diagram, video, dan gambar semuanya dapat membantu meningkatkan how-to blog.

Tipe konten # 9: Daftar

Daftar memiliki daya tarik yang tiada akhir. Kami ditransfer untuk mencintai mereka. Kemungkinan Anda akan melihat atau membaca artikel hari ini yang melibatkan beberapa jenis daftar – “5 Pelanggaran Keamanan yang Perlu Anda Ketahui,” “17 Cara Mendapatkan Peringkat Tinggi di Google dalam Satu Bulan.” Hei, Anda Sudah membaca artikel dengan judul “15 Types.”

Dari Sepuluh Perintah kuno sampai daftar modern dari semuanya, gagasan bernomor sama populernya seperti sebelumnya. Anda tidak bisa salah dengan jenis konten ini. Bahkan majalah populer menggunakan daftar daya tarik untuk menjual isu:

Daftar
Bagaimana cara melakukannya

Pilih topik, lalu pilih nomor. Anda setengah jalan untuk membuat daftar. Contoh bagus dari posting ini adalah 7 cara untuk meningkatkan rangking Anda tanpa memanfaatkan pemasaran konten.
Saat Anda menulis daftar Anda, gunakan format sederhana ini: perkenalkan topik, tuliskan poin Anda, dan berikan sebuah kesimpulan.

Hal yang perlu diingat

Semakin rinci daftar Anda, semakin baik.
Daftar panjang juga bagus.
Tidak ada angka ajaib untuk daftar yang mengagumkan. Angka ganjil, angka bulat, semua jenis angka – semuanya bekerja dengan baik.

Tipe konten # 10: Link halaman

Halaman link hanyalah sebuah posting yang menyediakan link ke sumber daya yang besar di seluruh web. Hal yang hebat tentang tautan tautan adalah bahwa mereka menyebarkan cinta tautan ke situs lain, memberi situs Anda sendiri sinyal SEO yang otoritatif, dan menegaskan kepemimpinan pemikiran Anda di bidang Anda.
Bagaimana cara melakukannya

Sebuah halaman link, sering disebut roundup link, hanyalah daftar link. Tuliskan judul artikel, hyperlink-nya, dan nomorkan. Selesai
Hal yang perlu diingat

Ini berguna untuk menambahkan uraian atau pengantar Anda sendiri untuk setiap tautan yang Anda berikan. Meski tidak perlu, ini adalah cara yang baik untuk meletakkan spin Anda sendiri pada sebuah topik atau menambahkan sedikit nilai pada diskusi. Selain itu, jika sebuah pos sangat bagus (atau buruk), Anda mungkin ingin menunjukkan hal ini.

Tipe konten # 11: Ebook

Sebuah ebook adalah konten yang dikemas dalam format yang berbeda, biasanya sebagai PDF. Ebooks sering merupakan produk yang dapat diunduh, tersedia secara gratis sebagai gantinya untuk bergabung dengan milis. Memproduksi sebuah ebook membantu memperkuat otoritas Anda di dalam sebuah bidang, dan ini membuat metode yang kuat untuk berbagi pengetahuan Anda dengan orang lain.
Bagaimana cara melakukannya

Jika Anda memilih untuk menghasilkan sebuah ebook, Anda harus menghasilkan konten yang cukup untuk membuatnya layak untuk buku. Sepuluh ribu kata adalah patokan yang bagus.
Buku memiliki bab. Pastikan untuk membagi kembali buku menjadi bagian-bagian yang mudah dikendalikan dan berorientasi topik.

Hal yang perlu diingat

Sebuah ebook yang bagus memiliki judul yang sangat bagus. Luangkan waktu untuk meringkuk judul terbaik untuk mendapatkan lebih banyak pembaca.
Desain adalah kopling. Ebooks tanpa warna, grafis, dan format yang hebat dianggap tidak layak dibaca.
Saya menyarankan untuk membuat versi PDF dan versi HTML dari ebook tersebut. Versi HTML memungkinkan Anda menyematkan video, audio, dan sumber daya lainnya.

Tipe konten # 12: Studi Kasus

Sebuah studi kasus menjelaskan apa produk atau layanan Anda dan bagaimana hal itu membantu klien. Studi kasus pada dasarnya mengatakan, “inilah yang kami lakukan, bagaimana kami melakukannya, dan hasilnya akan kami dapatkan.”
Bagaimana cara melakukannya

Untuk membuat studi kasus, ikuti model ini:

Tulis ringkasan penelitian dan preview hasilnya.
Jelaskan tantangan yang harus Anda atasi atau masalah yang dihadapi klien.
Tuliskan solusi yang Anda berikan. Buatlah dengan jelas dan jelaskan dengan cara selangkah demi selangkah.
Diskusikan hasil solusi Anda dan cara-cara keberhasilannya.
Berikan kesimpulan dan ajakan bertindak.

Hal yang perlu diingat

Tuliskan studi kasus Anda sedemikian rupa sehingga tidak menjadi pemasaran murni.
Buatlah sebuah cerita. “Studi kasus” terdengar cukup hambar, namun sebuah studi kasus yang bagus benar-benar sebuah “kisah sukses” yang inspiratif.

Tipe konten # 13: Podcast

Podcast memiliki fase popularitas mereka, dan mereka masih merupakan bentuk konten yang hebat. Plus, mereka tidak sulit diciptakan. Banyak orang mendengarkan podcast selama perjalanan atau latihan mereka. Anda memiliki kesempatan untuk menyebarkan pesan Anda lebih jauh dan lebih baik menggunakan format ini daripada banyak format lainnya.
Bagaimana cara melakukannya

Membuat podcast sederhana, asalkan Anda memiliki mikrofon yang layak dan beberapa pengetahuan teknis. Anda bisa melihat panduan Apple.
Hal yang perlu diingat

Seperti halnya publikasi media lainnya, pastikan untuk menemani podcast dengan konten. Misalnya, publikasikan di blog Anda dengan sedikit diskusi. Bagikan informasi tentang rilis podcast baru dan berikan ikhtisar topik. Anda bahkan mungkin ingin menerbitkan transkrip podcast. Ini membantu menambahkan nilai SEO.
Tipe konten # 14: Wawancara

Setiap bidang memiliki pemimpinnya. Bila Anda bisa mewawancarai seorang pemimpin, Anda bisa mendapatkan banyak rasa hormat dari orang lain di lapangan, belum lagi sejumlah besar lalu lintas. Wawancara bersifat unik. Tidak ada orang lain yang memiliki informasi ini – hanya Anda.
Bagaimana cara melakukannya

Pertama, Anda harus mengundang orang yang diwawancarai dan menyiapkan waktu untuk berbicara. Setelah Anda melakukannya, inilah format yang bagus untuk melakukan wawancara:

Perkenalkan orang yang diwawancarai. Menghasilkan kegembiraan dan antisipasi.
Berikan pertanyaan. Biarkan jawaban yang diwawancarai.
Lanjutkan dengan format tanya jawab sampai kesimpulan. Jika poin yang menarik muncul dalam diskusi (dan Anda mahir berpikir di atas kaki Anda), Anda mungkin ingin mengurangi intinya dengan pertanyaan lebih lanjut.
Kesimpulan. Pastikan untuk berterima kasih kepada orang yang diwawancarai dan ajak bertindak untuk audiens Anda.

Hal yang perlu diingat

Jika wawancara Anda adalah audio atau video, pastikan untuk memberikan ringkasan tertulis atau ikhtisar wawancara.
Tipe konten # 15: Penelitian dan data asli

Sebagian besar dari kita bekerja di bidang data intensif, di mana angka dan metrik memegang banyak nilai. Berbagi temuan Anda dengan orang lain adalah cara ampuh untuk mengarahkan lalu lintas, membangun kepercayaan, dan membangun otoritas Anda. Bila Anda melakukan penelitian, yaitu kerja keras, orang-orang menghormatinya. Terlebih lagi, orang membaginya.
Bagaimana cara melakukannya

Jelas, Anda harus melakukan penelitian. Ini mengambil topik yang bagus dan menginvestasikan waktu dan cukup sedikit usaha untuk menelitinya.
Sampaikan data Anda dengan cara yang menarik. Bagikan jumlah beton, persentase, dan rincian lainnya yang melibatkan minat pengguna.

Hal yang perlu diingat

Studi penelitian profesional bisa mahal.
Ikuti pelaporan biasa yang Anda lakukan secara teratur dan ubah menjadi konten. Misalnya, jika Anda mengumpulkan informasi tentang konten Anda yang paling banyak dibagikan, judul yang paling banyak diklik, atau tampilan halaman terpanjang, ubah data ini menjadi “studi” di blog Anda.
Kemas penelitian Anda sebagai infografis. Anda bisa mendapatkan dua kali lipat jarak tempuh dari penelitian dengan menulis tentang hal itu dan mengeposkan infografis tentang hal itu.

Kesimpulan

Seperti yang telah Anda lihat dari daftar ini, ada banyak pilihan konten. Semakin banyak jenis konten yang Anda gunakan, semakin kuat pula upaya pemasaran konten Anda. Konten, terlepas dari bentuknya, berbicara kepada audiens. Penonton itu, pada gilirannya, mendengarkan, berbagi, belajar, dan bertobat.

Ada banyak potensi di sini – jenis potensi yang dibutuhkan merek Anda untuk maju ke tingkat berikutnya. Sekarang, Anda punya rencana untuk sampai ke sana.

Jenis konten apa yang Anda sukai dan mengapa?

BACA :   Tempat Servis HP di Padang - Rekomendasi

 

One Response

  1. Antony says:

    Nice Article. and your blog design is really unique.. thanks for share!

Apa komentar Anda?

Chat dengan kami
1
Butuh Bantuan?
Hi Hello kami dari Minda Art
Apa yang bisa kami bantu?